kubuskecil. Powered by Blogger.

Bonjour & Welcome

T E R B A R U !!

Pembelajaran Bahasa Jawa di Sekolah Dasar

Sumber Gambar Belajar adalah suatu proses perubahan di dalam kepribadian manusia, dan perubahan tersebut ditampakkan dalam bent...

Subscribe Via Email

Subscribe to our newsletter to get the latest updates to your inbox. ;-)

Your email address is safe with us!

THINK AGAIN!!

Translate

Blogger templates

Blogger templates

Blogroll

"Rura Basa"

Sunday, April 30, 2017



Dalam bahasa Jawa ada istilah bahasa yang disebut Rura Basa. Istilah ini terdiri dari dua kata yaitu Rura yang berarti rusak dan Basa yang berarti bahasa. Sehingga Rura Basa bisa diartikan sebagai bahasa yang rusak dan tidak bernalar namun diterima pengertiannya oleh masyarakat secara umum dan dipahami maksudnya secara benar. Apabila dipaksa dibenarkan justru akan dianggap "aneh" meskipun sesungguhnya itulah yang benar.

Rura Basa meskipun bahasa rusak namun penggunaannya sudah lazim (lumrah) digunakan oleh masyarakat. Rura Basa oleh sebagian orang dinilai sebagai bahasa unik dan merupakan suatu kecerdasan lokal yang dapat patut dikagumi karena tanpa mengungkapkan bahasa secara benar, masyarakat sudah tahu dan mengerti apa yang dimaksudkan.  Rura Basa yaiku rakitaning tembung kang luput nanging wis umum utawa lumrah (Purwadi, 1995:42). Rusa Basa tegesipun tembung ingkang sampun risak utawi tembung ingkang lepat ananging sampun lumrah.

Contoh :

1.      "menek krambil" ingkang leres "menek glugu"
“memanjat kelapa” yan benar “memanjat pohon kelapa (glugu)”
2.      "adang sega" ingkang leres "adang beras"
“menanak nasi” yang benar “menanak beras”
3.      "mangan awan" ingkang leres "mangan wanci awan"
“makan awan” yang benar “makan diwaktu siang hari”
4.      "negor gedhang" ingkang leres "negor wit gedhang"
“menebang pisang” yang benar “menebang pohon pisang”
5.      "ndhudhuk sumur" ingkang leres "ndhudhuk lemah digawe sumur"
“menggali sumur” yang benar “menggali tanah dibuat sumur”
6.      "mbunteli tempe" ingkang leres "mbunteli dhele sing wis diragi supaya dadi tempe"
“membungkus tempe” yang benar “membungus kedelai yang sudah diberi ragi agar menjadi tempe”



Itulah beberapa contoh Rura Basa. Adanya Rura basa membuktikan bahasa Jawa merupakan bahasa yang unik dan kaya.  Mohon koreksi bila ada kekeliruan. Terima kasih.

0 komentar:

Post a Comment